by

Overstay 165 Hari Warga Negara Malaysia Dideportasi

JEMBER enewsindo.co.id – Seorang pria berkewarganegaraan Malaysia dengan inisial RBA diamankan oleh tim Intelijen dan Penindakan Keimigrasian Kantor Imigrasi Kelas I TPI Jember pada hari Senin tanggal 22 April 2024 pukul 16.00 WIB di Perumahan Taman Gading, Kecamatan Kaliwates, Kabupaten Jember.

Pendeportasian dilakukan setelah mendapat laporan dari masyarakat.

Erdiansyah Kepala Kantor Imigrasi Kelas l TPI Jember menyampaikan,
ditengarai yang bersangkutan telah berada di Indonesia melebihi batas waktu yang diperbolehkan.

” Ketika dilakukan pemeriksaan dokumen perjalanannya ditemukan fakta bahwa RBA menggunakan jenis Visa Exemption yang mengizinkan pemegangnya berada 30 (tiga puluh hari) di Indonesia dengan batas akhir pada tanggal 09 November 2023 dan jenis visa tersebut tidak bisa diperpanjang ” ungkap Erdiansyah dalam keterangan pers Selasa, 23/4/2024.

Selanjutnya
Kepala seksi intelijen dan penindakan keimigrasian
Sonny Noor Bhuwono menambahkan,
” RBA telah melebihi batas waktu tinggal di Indonesia selama 165 (seratus enam puluh lima) dan dikenai Tindakan Administratif Keimigrasian berupa pendeportasian dan penangkalan yang diatur dalam UU No 6 Tahun 2011 pasal 78 ayat (3) yang berbunyi ÔÇťOrang Asing pemegang Izin Tinggal yang telah berakhir masa berlakunya dan masih berada dalam Wilayah Indonesia lebih dari 60 (enam puluh) hari dari batas waktu Izin Tinggal dikenai Tindakan Administratif Keimigrasian berupa Deportasi dan Penangkalan .

Dari pengakuannya, RBA datang ke Indonesia melakukan kunjungan wisata ke wilayah Kabupaten Bondowoso lalu meneruskan perjalanan ke Kabupaten Jember untuk menemui calon istrinya berinisial HM yang tinggal di Perumahan Taman Gading, Kecamatan Kaliwates, Kabupaten Jember. RBA mengaku jika sehari-sehari berkegiatan membantu berjualan calon istrinya di tempat tersebut.
Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, RBA menggunakan tabungannya yang ia kumpulkan selama bekerja.

Atas tindakannya, RBA harus menerima konsekuensi hukum berupa deportasi dan penangkalan. Deportasi adalah Tindakan paksa untuk mengeluarkan orang asing dari wilayah Indonesia. Sedangkan penangkalan larangan untuk orang asing masuk wilayah Indonesia berdasarkan alasan keimigrasian.

Dengan demikian setelah dilakukan Tindakan deportasi yaitu pemulangan ke Negara Asalnya yakni Malaysia, RBA juga dilarang untuk masuk wilayah Indonesia dalam jangka waktu tertentu.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *